Selasa, 03 Mei 2011

Pesta Setan


Pesta Setan di Pulau Dewa

Waiii...
berasa lepas dari kesibukan, libur 3 hari bener-bener bikin gue fresh. En di hari pertama holidei ine, sudah sepatutnyalah gue nuliz blog, en nyatet kjadian kmaren yang keren banget. Sebetulnya ga sepenuhnya keren. Coz hari ine kaki gue ga ada yang bisa berjalan dengan normal gara-gara kemaren.

Oke, ada yang tau?

Kmaren ntuh ada perayaan sebelum Nyepi buat orang-orang yang beragama Hindu. Nah, di Bali entuh, ada buanyak banget.. Mayoritas lah... Mereka ada acara di malam hari yang ngegotong ogoh-ogoh (kayak ondel-ondel en barongsai tapi Bali version) keliling kota, en malemnya dikremasi alias dibakar. Ini semua dilakuin dengan tujuan ngebunuh setan-setan yang ada di Bali gitchu.. Sebetulnya ga penting sih buat gue.. Tapi,, ogoh-ogoh entuh keren-keren banget. Ga cuma itu, ogoh-ogoh ini cuma bisa diliat sehari sebelum Nyepi. Turis-turis musti nyesuein waktu kalo mao liat ogh-ogoh entuh... Belom lagi, yang nonton musti banyak pertimbangan. Jalan-jalan di kota entuh jadi pada macet, coz ogoh-ogoh entuh dibawa kliling kota,bro.. Jadi, kalo mau nonton, lupain deh bawa mobil.. Motor juga gak bisa ngedeketin lokasi..
Nah, gue ine, tertarik sangat buat ngeliat ogoh-ogoh ine.. Tiap gue ngeliat ogoh-ogoh, gue jadi terangsang! Bukan terangsang yang entuh lho.. Tapi "Naluri Seni" gue yang terangsang... Oke, gue dengan sukacita ngajak (sebetulnya maksa) 2 temen gue yang sedeng-sedeng, buat nonton acara entuh. Gue ke humz temen gue yang ada di deket lokalisasi ogoh-ogoh entuh pada lewat. Nah, gue tinggal jalan dah.. Paling cuma 1 kiloan dari humz temen gue.. (bukan kilogram, geblek! Kilometer!)

Oke, perjalanan berjalan lancar, gue jalan dari hum temen gue entuh jam 5an.. Nah, nyampe di lapangan Puputan Badung (tempat lokalisasinya) sekitar jam setenga 6an.. Dengan berbangga-bangga,, gue nyari tuh ogoh-ogoh pada dimana. Lha. Ternyata belon ada yang nongol. Ternyata keluarnya malem-malem kalo matahari udah mudik. Maka, jadilah gue nunggu di situ.

nah. Selang berapa lama, entah berapa jam kemudian (yang jelas lama banget) muncul ogoh-ogoh satu persatu, enggak semuanya gede sih, ada yang kecil en ada juga yang sampe 4 meteran.. Nahh, buat temen-temen yang baca, khususnya buat yang kaga ngeliat langsung, (kasian de loe) gue kasih liat beberapa poto.. Oia, ada satu problem yang terjadi, gue lupa bawa kamera. Jadilah gue pake HP Kuning Tai gue sebagai media.

Oie, gue sempet ngambil beberapa gambar ogoh-ogoh yang belon diangkat pas gue lagi jalan ke Puputan.
Babi Extreme!



(gue ga bisa ngeliat muka orangnya, tapi kayaknya, babinya entuh si Vincent! Salah satu dari Tiga Babi yang pernah gue ceritain di blog. Kayaknya dia kebanyakan makan en bolos sholat. Makanya mutasi jadi siluman gitu..)
Ine 2,5 meteran lho..

Nah, malemnya entuh,, pas pestanya.. Asik dah.. Cuma sesek aja napasnya.. Berikut poto-potonya..
Ini Suaminya Wewe Gombel,
Wewe Gombal

Ada Asap Mistik!

The Mami Return

Ine baru setan!

Serem neh..

Ini gede banget loeh,, ada kali 3 meter lebih!

Nah, kalo tadi ada Vincent dari Trio-Babi, ini si Tommy!
gue rasa ini yang paling gede!
panjangnya sampe 4 meteran..

Butuh Tumpangan???

2 Setan Lagi Duel

Ine baru anak band!

Belum Ada Judul

heran?
ga cuma Spongebob, ada juga tokoh-tokoh laennya! Misalnya:
-Gollum (dari trilogi Lord Of The Ring)
-Naruto (gue kaga ketemu sama yang ini, tapi temen-temen gue pada liat)
-Shukaku Gaara (gue ga dapet potonya! Tapi keren banget..)
Nah..
lama-lama kok gue BT juga.. Akhirnya kite betiga milih pulang. Sekitar jam 9an tuh. Kita nerobos jalan ogoh-ogohnya dah..
Penontonnye Kayak Koleksi Upil Gue (gila..)
Ternyata, ngelawan arah ogoh-ogoh entuh bukan perjalanan yang mudah! Gue mesti jalan panjang, (skitar 1km) ngehindarin keramean, en belom lagi kalo ada ogoh-ogoh yang diputer kenceng-kenceng, gue mesti buru-buru ngejauh sebelum gue kena sikut yang ngangkat ogoh-ogohnya (gue sempet hampir kena, sekali. Gue lompat kebelakang en jatoh gara-gara kesandung bambu. Oke. Cukup mengenaskan.)
Sampe di gang terakhir sebelum humz temen gue, gue merasa udah mulai lega.. Tapi ternyata BELOM. Gang terakhir entuh kaga ada lampu ama sekali.. Nah.. Gue sama 2 bocah yang gue bawa (tepatnya gue seret.. hehe.. enggak lha..), berhenti sesaat. MAMPUS! Dalam pikiran kita. Tadi pas berangkat, gang ini banyak baget "ranjau"nya. Bukan ranjau beneran lho.. Ini jau lebih menyeramkan. Engga laen, ranjau tersebut adalah TOKAI! Laksana pasukan perang, akhirnya kita maju pake segenap keberanian. HP gue akhirnya gue keluarin buat jadi pengganti senter buat ngadepin tokai-tokai ini walau batre udah tinggal satu en sekarat abis. Dengan memanfaatkan temen-temen gue, gue dorong aja mereka kalo ada tanda-tanda tokai.. hhehe..
Sekitar jam 10, kita sampe hum temen gue. Tanpa satupun tokai yang nempel di sendal. Hehe.. Gue menghembuskan nafas secara sempurna (bukan nafas terakhir).. Karena terbebas dari keramaian.. Gue jalan pulang sama 1 temen gue, dan sempet nyari-nyari jalan karena beberapa kali kita papasan sama ogoh-ogoh. Haha..
Oke. Di jalan pulang, karena besoknya Nyepi, lampu pada dimatiin. Aduh, gelap banget!! Gue takut mau ngebut.. Sampe jem 11, gue ampe ruma en langsung bobo..
Dan sekarang, gue nikmatin situasi gelap di hari Nyepi.. Ga ada cahaya en bunyi. Tapi tetep aja gue mokat maen ps en internetan di rumah.. Tadi siang gue sempet mengendap-endap k depan hum, en moto-moto gitu.. Tapi gue takut ketauan Pecalangnya(yang jaga) jadi gue buru-buru. Takut rumah gue ditimpukin nanti.. Anjrit! Sepi banget! Situasi yang ga bisa diliat di kota manapun..
Di sini, gue biasanya ati-ati banget,
coz ni jalan rame en banyak yang ngebut.
Tapi sekarang, cuma ada anjing lagi ngaso di tengah jalan..
Sepi gila..
Jalanan yang segitu rame, jadi kaga ada orang ma skale. Gue penasaran banget situasi malemnya.. Tapi karena lebih takut rumah gue jadi tempat eksekusi massal, gue milih ngendok di rumah. Coz para Pecalang ntuh punya hak lebih besar dari polisi buat mulangin orang yang bekeliaran di hari Nyepi..
Okeh, cukup sudah pembagian pengalaman gue di Pesta Setan ini,,
biarkan gue ngendok di dalam kesepian ini..
Tanpa cahaya..
Tanpa bunyi.

Jengglot



JENGGLOT!

Dizaman modern seperti sekarang ini, kebanyakan orang tidak percaya lagi dengan sesuatu yang berbau mistis. Padahal sebenarnya sejarah Bangsa Indonesia tidak lepas dari hal – hal magis (mistis). Salah contohnya ialah kisah  Presiden  Soekarno. Beliau selalu membawa keris pusakanya yang menurut kisah keris tersebut pernah hendak dicuri penjajah dalam suatu pertemuan. Namun ketika para penjajah mengambil keris tersebut, entah kenapa keris tersebut tak bisa diangkat, bahkan oleh empat orang sekalipun!
Kembali ke topik tentang asal usul jenglot,

Apa Itu Jenglot?
Jenglot adalah boneka seram dan sakti yang menurut cerita boneka tersebut adalah jasad manusia yang sudah meninggal. Namun jasad tersebut tidak diterima bumi!

Lalu Bagaimana Asal Usul Jenglot?
Kebetulan kemarin malam saya berbincang – bincang dengan seseorang yang sedikit banyak faham masalah jenglot (maklum…., beliau adalah cucu dari seseorang yang sakti :-P ). Namanya adalah Aping dari daerah Indramayu.
Menurut beliau, jenglot semasa hidupnya adalah orang sakti yang mengamamalkan Ajian Watu Karang (ada yang bilang ajian Batara Karang). Orang yang mengamalkan ajian tersebut susah untuk dibunuh! Sakti bukan….?
Emang sakti sich…., tapi setiap orang yang mengamalkan ajian tersebut harus siap menanggung resikonya. Mereka yang mengamalkan ajian tersebut melakukan sebuah perjanjian (kayaknya dengan setan). Isi dari perjanjiannya adalah apabila ia meninggal maka tubuhnya akan menjadi watu karang (batu karang) dan selamanya tidak akan mati dengan sempurna, karena jasadnya tidak diterima oleh bumi dan mungkin rohnya masih terperangkap dalam jasadnya yang sudah mati, atau jasadnya ditempati oleh makhluk ghaib!

Lalu…, Kenapa Banyak Sekali Orang Yang Menginginkan Jenglot. Bahkan Mereka Mau Membeli Jenglot Dengan Harga Ratusan Juta….?
Menurut beberapa  narasumber, mereka berburu jenglot karena dipercaya dapat mengabulkan apapun keinginanya, termasuk menjadi sakti dan kebal. Pokoknya apa aja deh…..!
Itulah sekelumit kisah tentang jenglot. Yaahhh…., mungkin sebagian orang tak akan percaya apa yang saya ceritakan ini :-/. Tapii…., saya sendiri percaya kalau cerita saya ini nyata, karena saya pernah menyaksikannya secara langsung. Sayangnya saya tidak bisa memotretnya (maklum, hpnya butut :-P ). Tapi segala sesuatunya pasrahkan sama Allah, hanya dia yang maha tahu! Semoga artikel saya dapat menjadi pengetahuan bagi anda………
Foto – foto jenglot yang lain: